Skip to main content

Outbound Propemka UNISA 2018

Saya tidak tahu persis dari mana saya harus memulai tulisan ini. Hujan terus turun sejak tadi sore, seakan menyapa kehambaan kita. Allah ada, selalu mencipta dan mencipta. Hati terus bergulat antara sifat kemanusiaan dan jiwa yang akan kembali pada Sang Pencipta. Saya pun manusia biasa, butuh perjuangan untuk menghadirkan Allah dalam kehidupan sehari-hari.

 

Kemarin sore, sepulang dari kampus, sangat ingin segera menuliskan terima kasih saya pada Pak Emcho yang telah mengirimkan buku terbarunya “Virus Emcho”. Saya belajar hakikat dan makna ketulusan dari sosok Alumnus International Writing Program di University of Iowa (1993). Hahaha.. lagi-lagi saya dihadapkan pada makna iman. Iman yaitu keyakinan yang diucapkan, diyakini dalam hati dan dilakukan dalam kehidupan sehari-hari. Maksudnya?

 

Begini. Saat hendak menulis, tiba-tiba Bu Islam dan Pak Royan meminta saya memandu outbound untuk “besok pagi” (tadi pagi, red). Gedubrak! Besok pagi! Tak ada pendamping pula dari Hizbul Wathan Kafilah UNISA. Mardatillah ketua UKM HW untunglah segera menghubungi saya. Dia menyampaikan maaf karena tidak bisa membantu. Mahasiswa sudah pulang liburan, lainnya sedang tunaikan kewajiban praktikum.

 

Sebagai manusia biasa, jujur saya bingung dan agak nervous. E.. hla kok ya ndilalah baru saja saya belajar memahami hakikat dan makna ketulusan. Mengambil ibrah ketulusan dari sosok Kepala Pusat Bahasa UNESA ini, mendorong saya melaksanakan saja tugas itu apa adanya, semampunya. Pasrah saja. Siapapun dan berapapun yang akan membantu outbound, saya berserah diri saja kepada Allah. Teknik dan strateginya baru bisa disusun lanjut setelah tahu berapa kekuatan yang dimiliki.

 

Jam 07.00 koordinasi persiapan Outbound di ruang transit dosen Gedung B lt 1 UNISA. Ternyata hanya Bu Devin seorang. Bismillah.. Briefing singkat, bla.. bla.. bla.. Jam 07.30 acara dimulai. Alhamdulillah outbound propemka yang diikuti 250 mahasiswa Perawat dan Gizi dapat berlangsung sesuai dengan rencana. Game Ball Tossing, Birthday Line Up dan Blind Train digelar untuk tema “Kepemimpinan dan Manajemen Konflik”. Saat debriving, mahasiswa menyatakan senang dan mengambil hikmah dari ketiga permainan tersebut. Alhamdulillah. Allah akbar. Kuasa Allah saja.

 

Berikut adalah komentar mahasiswa tentang outbound “Kepemimpinan dan Manajemen Konflik”

 

Nama : Eko Arvin Witanto/ Ilmu Keperawatan 1B

Alhamdulillah Bu hari ini senang sekali. Setelah 3 hari 2 malam mengikuti acara Propemka, dilanjutkan outbound.  Rasa penat dan bosan hilang seketika. Kita diajarkan tentang kepemimpinan dan manajemen konflik, Di sini saya belajar bahwa jadi pemimpin itu susah. Pemimpin dituntut untuk  tanggungjawab, amanah, dan adil. Untuk apa? Demi terlaksananya kelompok/organisasi yang kompak dan berkemajuan. Terima kasih ilmunya, Bu 🙏😊

 

Nama: Komang Doniawan/ Ilmu Keperawatan 1B

Kesan kesan saya selama mengikuti Propemka selama 3 hari ini sangat menyenangkan, menarik dan menambah pengalaman yang luar biasa .

Dari ketiga permainan “Kepemimpinan dan Manajemen Konflik”, menurut saya, kita tidak begitu mudah menjadi seorang pemimpin yang baik. Kita harus melewati banyak  rintangan untuk menjadi pemimpin yang cerdas dan tegas. Bagaimana mengarahkan ke depannya agar lebih baik, sangat diperlukan dari seorang pemimpin.

 

Nama : Dian Alifah Kumala Dewi/S1 Gizi

Menurut pendapat saya, dari permainan “Kepemimpinan dan Manajemen Konflik” saya belajar  bagaimana cara memanaj atau mengatur konflik agar dapat terpecahkan. Dengan cara berkoordinasi dengan anggota, sebagai pemimpin harus bisa mengatur dan meminimalisir kesalahan tersebut. Dan sebagai anggota harus menuruti perintah pemimpin dan mampu bekerja sama dengan anggota lain maupun pemimpin. Sebagai anggota juga harus menerima pendapat orang lain agar misi dapat tercapai. Dan sebagai pemimpin harus bisa mengatur bagaimana strategi agar  misi tercapai dan akhirnya konflik tersebutdapat terpecahkan.

Mendidik Anak Shalih

Sore ini adalah pertemuan kedua saya dalam Kajian Ahad Sore Ibu-ibu Pimpinan Ranting Aisyiyah Banyuraden. Materi yang saya sampaikan masih mengulang bacaan surat Al-Ahqaf (46) ayat 15.

 

Hal menarik dari pertemuan satu dan dua, semua peserta antusias mengikuti kajian. Ibu-ibu menirukan bacaan satu persatu. Tentu bagi saya ini adalah hal yang luar biasa. “Banyak ilmu yang saya peroleh,” komentar peserta. Selain memperbaiki bacaan, eh, lebih tepatnya menyempurnakan bacaan, ngaji dua ahad ini menumbuhkan inspirasi manajemen pendidikan di 3 TK ABA yang ada di lingkungan Banyuraden.

 

Ide itu merupakan usulan ibu-ibu. Ini berita bagus. Ini adalah wujud kepedulian ibu-ibu PRA Banyuraden untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajaran di TK ABA. Tentu saja saya bahagia mendengarnya. Saya telah memimpikannya dua puluh tahun lalu. Pengalaman tujuh belas tahun mengelola BirruNA, mengajarkan pada saya pentingnya keyakinan tauhid dalam memberikan layanan terbaik kepada konsumen. Hanya dengan kekuatan bersama, kerja bersama seluruh kekuatan Aisyiyah Ranting, insyaallah mimpi itu akan menjadi kenyataan.

 

Hal kedua yang menjadi catatan menarik saya adalah ketertarikan ibu-ibu pada materi karena terkait langsung dengan persoalan perempuan dan ibu. Setiap ibu pasti membutuhkan anaknya berbakti pada kedua orang tua. Masalahnya, kebaktian itu tidak serta merta terjadi, melainkan harus diupayakan, dikondisikan. Inilah peran penting pendidikan. Buatlah proses pendidikan itu menyenangkan peserta didik, yang memotivasi, menggembirakan. Insyaallah tanpa dipanggil berkali-kali pun, mereka akan datang dengan sendirinya dan dengan suka-cita.

 

Karena ayat terkait langsung dengan dunia perempuan, maka bacaan menjadi lebih mudah difahami dan dihafalkan. Alhamdulillah.. Selain mengikuti kapasitas memori otak, bacaan ringan ini menjadi lebih mudah pula diamalkan dan dibagikan kepada orang lain. Dengan demikian, hal ini menumbuhkan rasa percaya diri ibu-ibu adanya ilmu yang dimiliki, yang dengan itu ibu-ibu memiliki semangat untuk juga berbagi kepada ibu-ibu lainnya di sekitarnya. Ada pertemuan dasawisma, posyandu, tabo jumantik, pertemuan rutin bulanan RT ibu-ibu, dan masih banyak lagi.

 

“Think globally, act locally” adalah semboyan yang sebaiknya kita terapkan dalam lingkungan kita. Maknanya “Berfikir global, namun melakukan hal dari local”, yaitu sederhana, kini, di sini dan saat ini. Semangat yang kita miliki, yuk kita jaga bersama. Bahwa kita bermimpi setiap siswa TK ABA mampu membaca Al-Qur’an, itu bagus. Yang perlu diingat pula adalah bahwa mimpi itu harus direncanakan secara bertahap, terukur dan terarah. Sampai kapan? Terus saja bergerak.

Menulis itu Bertasbih

Workshop Menulis Dua akan diselenggarakan Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta pada Kamis, 11 Januari 2018. Bapak M. Husnaini, Pendiri SPN (Sahabat Pena Nusantara), akan hadir mendampingi peserta “Menulis Dari Nol Hingga Terbit Buku”, sebagaimana buku yang telah beliau tulis tersebut.

Workshop Menulis Dua ini diadakan selama lima jam, sejak jam 9 hingga 3 sore, agar peserta dapat praktek langsung kegiatan menulis buku. Kehadiran Pendiri grup penulis SPN tersebut, diharapkan benar-benar dapat mewujudkan mimpi banyak orang untuk menjadikan kegiatan menulis itu mudah, menyenangkan dan menghasilkan karya. Karenanya peserta diminta konfirmasi kehadiran dan mengikuti ketentuan yang berlaku, agar dapat memanfaatkan kesempatan berharga bertemu dengan Sang Penulis, dalam lawatannya ke Indonesia. Kesediaan beliau hadir di antara kesibukannya studi S3 di Universitas Islam Antarbangsa IIUM Malaysia, membuktikan kecintaannya dan kepeduliannya pada dunia tulis-menulis.

Workshop Menulis Dua akan diselenggarakan di kampus 1 UNISA Yogyakarta yang beralamat di Serangan, Ngampilan, Yogyakarta. Berada di belakang Taman Parkir Ngabean, bersebelahan dengan gedung PAY Aisyiyah, Panti Asuhan ‘Aisyiyah. Acara ini akan diikuti oleh 50 peserta yang terdiri dari dosen UNISA, mahasiswa UNISA dan anggota Serikat Taman Pustaka. Serikat Taman Pustaka adalah organisasi bentukan Kopdarnas Literasi yang berlangsung di UMS Surakarta, yaitu organisasi di bawah MPI PP Muhammadiyah yang bergerak di bidang literasi. Unsur Serikat Taman Pustaka terdiri dari Komunitas Literasi, Literasi Sekolah/ FPPTMA, dan MPI. Oleh karena itu, Workshop Menulis Dua yang didukung penuh oleh LPPM dan Wakil Rektor 1 ini merupakan kepedulian UNISA Yogyakarta terhadap tindak lanjut hasil Kopdarnas Literasi di Surakarta.

Semangat acara ini mengingatkan kita pada ayat 41 surat An-Nur “Tidakkah engkau (Muhammad) tahu bahwa kepada Allahlah bertasbih apa yang ada di langit dan di bumi, dan juga burung yang mengembangkan sayapnya. Masing-masing sungguh telah mengetahui cara berdoa dan bertasbih. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”. Setiap pagi, siang dan petang, kita selalu melihat burung-burung beterbangan. Saat kita jalan pagi, saat belanja di warung tetangga, saat menuju kampus, saat kita tengok keluar dari jendela kampus, saat diskusi di gazebo kampus, saat petang pulang dari kampus. Ya, burung-burung tampak terbang dangan riangnya. Dia kepakkan sayapnya. Itulah tasbih mereka kepada Allah. Menulis, semoga menjadi cara kita berdoa dan bertasbih kepada Allah. Amin.